28 comments on “Black Campaign … marketing obsolete, tapi kenapa masih digunakan ?

  1. Cocok sama pabrikan yg itu mbah, yg di bela sama panglima bc trimomok yg mencoba mengadudomba pabrikan a dengan s. Dengan harapan sesembahanya bisa melambung tinggi, padahal pabrikan sesembahanya jatuh karena kualitas dibawah pabrikan miner** dan petingginya ya setara sama petinggi pabrikan miner itu

    Bisa di bilang meradangnya petingginya karena feedback dari blogger itu menandakan tingkat inteleknya yg rendah, setara golongan nastak dan nasbung

    Karena market terjun bebas, tentunya mereka dalam kondisi yg tidak hanya panik, tapi super duper panik dan chaos

    Antar divisi? Bukan hanya buruk melainkan blunder, saat blunder answer back. Gak taunya di terapin, saat blunder masalah meisn ngebul nyalahin rpm, dan banyak hal lain, bahkan divisi bc ala momok kadang gak singkron dengan divisi marketingnya, belum antar salles dan pihak atasan, wah kadang bertolak belakang

    Mengerjar market segmen terbawah? Sudah lihat pabrikan ini mengedor dengan market kelas bawah semua, bayangkan saza, yang laku apa yg di push apa, bayangkan model matic kasta terbawahnya, dari j, m3 hingga z di paksa masuk tapi gak bisa bersaing, sportnya yang di andelin ya kelas kebawah terus, al hasil si sableng yg harusnya jadi game changer malah jadi ampas dan buih, motor 250cc yg katanya di ekport malah di barter sama r1 semata, akhirnya no profit gain

    yah banyak blunder ya lah

  2. jadi inget panglima efbenyek si momok.
    ane nobatkan si momok jd blogger ter munafik dan yg paling menjijikkan

  3. BENER mbah, akhirnya produk yamaha menurun, karena triatmono sibuk menjelekan produk honda……

    padahal dia orang agamis, harusnya nyadar, kalo mitnah pihak laen, kan ntr pihak itu yang akan dpt rejeki

    n seperti yg trlihat skrg, market share honda besar, beda ama yamaha

    yamaha payah, milih kader ko triatmono…lebih bagus om permanatriaz, artikelny khas blogger…

  4. Lucunya adalah…
    Sebagian besar yang komen disini…
    Pada rajin semua maen ke blog itu…

    Katanya benci tapi rindu
    Katanya benci tapi kangen
    Katanya benci tapi cinta
    Katanya benci tapi mantaw

    Aw…awww…

    Nah…
    Hihihi…

  5. Yang memprihatinkan kalau blogger yang harusnya lebih intelek dan objektif justru turun kelas jadi agen black campaign lewat ulasannya entah karena subjektifitas,orderan atau simply karena sempit wawasan. Kalau marketing.. tidak perlu heran.. dari dulu semua kecap no.1 kan, tidak ada yang no.2
    Salaam

    • Bener banget jangan sampe ad BLOGGER BERKELAS SAMPAI TURUN KELAS ,ITU SAMA SAJA MENJATUHKAN IMAGE SENDIRI,SAYANG KAN

  6. kwkwkw,, yang dipasang foto gsx.. nyindir laskarpelangi sama tekoresingmanupaktur yak? wkakka.. setelah artikel konsumen ultras,terus tambah yg ini lagi.. tsadeeeest,,.wkakaka

    • Si laskar kalo gak salah pernah dibantah ma pabrikan deh, gada hub apa2.

    • Kalo diliat-liat, laskar cenderung ke arah fanatisme berkesinambungan, bukan black campaign

  7. gw pernah kritik hasil test dyno di blog2 mbah tp gw malah dibanned, karena yg gw kritik itu justru gaje, masa sih sport 150cc sohc 2 klep lebih tinggi drpd 150cc DOHC near square?

    dan gw di banned diblog tsb

    wkwkwkwkwk

  8. Iya bener mbh,kalo menurut ane memang terbukti teknologi sohc HONDA MOBIL MEMANG BAGUS,MAKANYA YAMAHA PK SOHC,TP HONDA MTOR MLH PK DOHC,

  9. bc gak masalah sih, tp yg paling blunder itu pabrikan memusuhi blogger dan konsumennya sendiri.
    padahal produk gak lebih bagus dr mocin.
    ciri2 aktor: muka pribumi tapi obsesi sama jejepangan, diberi masukan di instagram langsung delete post & block, tukang ngeles kalo kegep salah.
    siapakah pabrikan tersebut?
    jreng jreng jreeenngg

Berikan Pendapat