77 comments on “Harley Davidson “india” … salut kalo ATPM berani masukin !!!

  1. kata siapa mbah penjualan iphone 5c jeblok,,,kalo di amerika sendiri skrg market sharenya dah 40% loh ngalahin samsung diurutan kedua dengan 30+%….tapi kalo secara ios. market share android di angka 70%, ios 28% sisanya bagi2 tuch symbian ama windows…

  2. Kalo saya pribadi sih OGAH beli HD tp made in beruk , msh punya pride & prestige dgn ‘Made in USA’. Taste nya itu lho Mbah dikala riding dijalan …

  3. kemungkinan kecil mbah untuk masuk,pasti mereka sudah paham benar dengen produknya contohnya ntar kayak 795 sama diavel kok ya banyakan diavel jualannya

  4. Yang udah-udah mah motor made in india nggak begitu laku disini. Nggak bajaj, nggak tvs, nggak ktm made in indie. Nggak tau ya kalau P200NS.
    Sepertinya (sepertinya lho ya) mindset yang terbentuk tebakan saya : masih lebih ‘terhormat’ naik ER6 seken dibanding beli harli baru yang (konon) harganya dibawah 100 jt.

  5. Orang awam : motor apa ini masbro? Harli ya?
    Rider harli : iya dooong.
    Orang awam : berapa cc ini masbro?
    Rider harli : 500cc, bikinan tuan takur.
    Orang awam : oooo ini mah HD (Hampir Davidson) masbro wkwkwkwkkwk

  6. Tapi walau bagaimanapun India itu hebat.
    – KTM kembang kempis dibeli sama bajaj = selamet.
    – Jaguar / Land Rover / Range Rover di sikat Tata Motors. Nggak cuma beli sedikit (nggak pake joss yah), tapi wholy owned. Di tv kabel saya sering liat iklan mobil land rover dengan embel-embel : for India Domestic Market only.
    -BMW motorrad kesulitan keuangan datanglah TVS motor sebagai juru selamat.
    # moga-moga esemka nanti mampu mengakuisisi Ferrari / Buggati / Mclaren. Biar ada mobil sport eksotis pahe made in Indonesia. Amin hehehe

    • KTM, Jaguar & Landrover memang dibeli oleh Bajaj dan Tata Motor

      tetapi BMW Motorrad tidak kesulitan keuangan, Begitu juga HD, mereka enggak ada kepimilikan dengan pabrikan india.

      Tetapi mereka memang membuat pabrik di india untuk menekan production cost. Seperti juga Audi VW group, mereka membuka pabrik di Brazil dan Thailand buat menekan cost.

  7. Tapi walau bagaimanapun India itu hebat.
    – KTM kembang kempis dibeli sama bajaj = selamet.
    – Jaguar / Land Rover / Range Rover di sikat Tata Motors. Nggak cuma beli sedikit (nggak pake joss yah), tapi wholy owned. Di tv kabel saya sering liat iklan mobil land rover dengan embel-embel : for India Domestic Market only.
    -BMW motorrad kesulitan keuangan datanglah TVS motor sebagai juru selamat.
    # moga-moga esemka nanti mampu mengakuisisi Ferrari / Buggati / Mclaren. Biar ada mobil sport eksotis pahe made in Indonesia. Amin hehehehe

    • KTM, Jaguar & Landrover memang dibeli oleh Bajaj dan Tata Motor

      tetapi BMW Motorrad tidak kesulitan keuangan, Begitu juga HD, mereka enggak ada kepimilikan dengan pabrikan india.

      Tetapi mereka memang membuat pabrik di india untuk menekan production cost. Seperti juga Audi VW group, mereka membuka pabrik di Brazil dan Thailand buat menekan cost.

      • Yes betul mbah. HD bikin pabrik di India namun gak ada kepemilikan dengan pabrikan India.
        Seperti halnya vespa yang bikin pabrik di vietnam. Atau ducati yang invest di Thailand. Mereka nggak ada kepemilikan dengan pabrikan lokal/setempat. Hal itu semata untuk menekan production cost.
        Tapi kenapa ketika BMW Motorrad bikin pabrik di India mereka memutuskan kerjasama dengan TVS? Padahal kalau BMW mau bisa aja mandiri.
        Pasti kan ada udang dibalik bakwannya mbah hehehe.
        #minimal ada royalti alih teknologi hehehe

      • kayaknya kebalik, kalo HD sama dengan Ducati dan Vespa mereka juga invest di tempat tersebut (Thailand, India, Brazil) karena pada dasarnya mereka tidak bekerja sama dengan produsen lokal.

        sebaliknya BMW motorrad justru mereka tidak mau invest terlalu besar sehingga memilih bekerja sama dengan pabrikan lokal TVS, kenapa? selain biaya lebih murah, resiko juga kecil. ingat meski kesanya “Raksasa” tetapi BMW motorrad hanyalah “bagian” dari BMW group, yang menguasai beberapa brand lain seperti Rolls Royce dan Mini.

        sebaliknya Ducati dan
        HD adalah single brand bukan anak perusahaan (skrg ducati anak Audi) makanya gak heran mereka bikin pabrik di brazil.

  8. trus gimana mbah dgn mv agusta yg rencananya akan di rakit di indonesia? kalo jadi apakah produknya bakal kurang laku juga?

  9. berarti masih bagusan honpret sama yahama donk,mau buatan thai,mau buatan indo,tetep aja laku,apa lagi made in jepang :D

  10. devisi pemasaran HD mempelajari pasar India,selera orang India,aturan pajak India,dan biaya produksi dinegara India.kalau Indonesia memang kurang menarik untuk pasar diatas 250cc-500cc,apalagi entry level merk top.kalau HD-Indonesia mau menerima monggo,menolak monggo.

  11. Liat spec dan build quality-nya aja, klo harganya ‘masuk’ dan bisa dibandingin ama produk jepun sekelas, mungkin konsumen paruh baya kelas menengah bakal tertarik…

  12. kalo menurut saya sih tergantung modelnya, kekuatan mesin dan harga. ketiga hal ini paling mempengaruhi untuk suatu brand baru untuk masuk ke dalam pasar otomotif, nggak melulu brand atau buatan india itu kurang baik, ambil contoh kasus Bajaj Pulsar, model, kekuatan mesin dan harga yg murah jadi jurus ampuh menembus pasar motor indonesia.

    tapi entah mengapa Bajaj kabarnya agak meredup dan memilih join dengan kawasaki, padahal pembeli pulsar series masih banyak.

    nah apalagi dalam hal ini brand yg dibawa adalah brand yg sudah mendunia dalam dunia moge..

    maka seharusnya tidak sulit untuk masuk di pasar moge entry level seperti HD-Lowcost ini.

  13. Mending dijual pakai merk lain misalnya David Harleyson supaya yang punya “the real HD” tidak tercederai gengsinya…ntar ada yg bikin stiker PPH lagi….:-)

  14. Hallah… Ga masalah…. Buat ane mah…. Sabodo teuing….. Jika ane bisa beli, ane akan lebih milih ini (hd750 or 500) drpada ambil er6,
    motor impian ane, punya hd dari kecil…
    Bukan honda phantom, bukan suzuki intruder, juga bukan kaisar ruby, tapi hd. Harley Davidson…

  15. Mbah…. Sporster 883 aja dianggep tunggangan anak kecil sama pengguna hade…. Apalagi kalo ada bau roti prata kari kambing…..
    Eniwei… Tetep aja ay punya mimin seng ada lawan…… Honpret jadul? Yamatot lemot? Nggak lepel sama ay punya mimin :-)

    Real man use real sport bike…. Male Bebeker and male metiker just a “sissy” :-)

  16. resikonya gede kalo harley made in indihe dijual dimari
    menurut ane jangan lah….

    sekalian udah cukup yang pake hd asli bleyer2 ngambil jalur orang. kalo nambah made in indihe dengan harga yang murah bisa2 nambah banyak user halay davidson di jalan.

  17. sepertinya gak mungkin dijual dinegara lain mbah malah merugikan HD sendiri
    spek india yaa khusus di India, orang India kan mindsetnya yg penting murah dan sparepart siap kalo untuk kualitas seperti diabaikan kalo dilihat dari mobil dan motor yg paling laris disana

    • HD tu Amerika, Amerika tu Otot besar (tau dah kuat ato nggaknya), Semakin besar semakin jd kebanggaan Amerika.

      HD otot kecil? Bkn Amerika. Bkn Amerika = bukan HD.

  18. Untuk kasus Ducati 795 di Indonesia, sebenernya bukan “penolakan” mbah…banyak kok yang mau, cuma karena masalah harga saja. Apalagi masyarakat tau itu buatan Thailand, masa iya harganya masih sangat tinggi. Bandingkan saja sama Kawak z800…terlalu jauh harganya. Mungkin kalo Ducati mau menurunkan harganya..yakin pasti lebih laku.

    • Betul bro. Kdg itulah sisi buruknya pabrikan. Dari dulu katanya dirakit di Cina biar bisa lbh murah harganya, tp nyatanya tetep aja mahal. Itu mah alasan doang buat nyari untung lbh gede. Kalo buat saya pribadi, utk barang2 HiFi saya lbh mending beli yg buatnya di negara asal merk tersebut, krn secara kualitas pasti beda, sy yakin itu. Toh yg rakitan Cina/Singapura/Malaysia/Thailand beda tipis doang hrgnya ama yg rakitan original.

Komentar ditutup.