61 comments on “Did you Know : Cuma soal Nama … Kita emang seneng sama “Bungkusnya”

  1. malah bebek/matic Honda dan Yamaha sudah 100persen bikinan lokal,coba bila mobil SMK diproduksi atau motor nasional diproduksi,muatan politiknya besar,modal dari/pinjam negara,kalau bangkrut ndak perlu bayar hutang.kalau BUMN mau bikin percuma hanya jadi ladang korupsi baru.

    • org ina masih skeptis dgn merk lokal,

      makanya ada buah pepaya dari lokal yg diberi label asing biar laku, padahal murni dari pertanian lokal.

      contoh aja:

      innova sebenarnya bukan nama dagang, tapi merk, tapi karena taku ngak laku di ina, maka merk innova di rubah dan pake brand totyota, jadilah kijang innova.

      • innova sebenarnya bukan nama dagang, tapi merk, tapi karena taku ngak laku di ina, maka merk innova di rubah dan pake brand totyota, jadilah kijang innova.

        =============================================================================

        sorry nanya, Innova sejak kapan jadi merk yah? karena di India sendiri namanya tetap Toyota Innova, ane tau karena pernah korespondensi langsung dengan orang disana. jadi Innova tetap nama dagang dan bukan merk tersendiri seperti Lexus. bahwa Innova adalah nama jualan mobil mpv dari Toyota. kalo gak percaya, silakan buka Toyota India.

      • tukang,

        waktu selolah dikasih tua ama dosen yg kebetulan guru besar dari univ, terkenal di indonesia.

        kebetulan beliau banyak kenal guru besar di jepang sana.

        org jepang sana mau jual mobil ke indonesia dgn merk innova.

        dikasih taulah ama tu dosen bahwa kalu mau laris di ina mesti gandeng toyota.

        mbuh betul ato ndak

  2. perjelas:
    honda
    prod lokal: all matik kecuali pcx
    all semprot kecuali cbr
    all bebek..
    yamaha:all matik, semprot, bebek
    kawasaki:all bebek
    suzuki all kecuali inazuma(kali)..
    harap di betulin kalo salah

    • saham honda 50% lokal 50% jepang honda ….artinya keuntungan di bagi dua
      yamaha 100% jepang yamaha …artinya 100% keuntungan di angkut ke jepang …wkwkwk…indonesia kebagian remah remah nya yah …seperti di oil company

    • buka rahasia aja,nanti bapaknya SMK kebakaran jenggot.LCGC ditentang mati2an,padahal supaya kandungan lokal lebih dari 70persen awal produksi dan ditingkatkan jadi lebih 90persen,Suzuki sudah invest pabrik mobil baru.

  3. Suatu saat pasti Indonesia bisa punya brand nasional sendiri mbah,
    mbah mau jadi Direktur Marketing-nya mbah ? Kalo memang scr produk,
    terlebih mesinnya memang menjanjikan ? Piye mbah hayooo …. hehehehe ….

  4. Itulah org Indonesia. Kl saya pribadi sih gak ragu, cuma tinggal lht kualitasnya aja, bkn merknya. Kipas angin saya ada yg merk Cosmos, laptop pake merk Zyrex yg ada tempelan label 100% Indonesia, hehehe…
    Tapi yg parah nih, kok merk Cosmos tp “made in China”??? Ini nih yg hrsnya jadi perhatian pemerintah Indonesia. Bayangin aja, dibuat di pabrik di Cina trs dikirim ke sini msh lbh murah cost nya ketimbang dibuat di sini. Mau dibawa ke mana arah perekonomian negara ini???

  5. tapi tetep aja brand nasional sangat diperlukan.
    kalo tetep ngikut asing walau kita yg buat ya gak bakal maju-maju, semua tetep didikte asing.
    tirulah hero honda, atau proton mitsubishi.

    • LCGC justru mobil nasional dari segi komponen-nya. Ainul yakin, karena salah satu komponen-nya semua pabrikan memilih tempat saya kerja, daripada pabrik jepang yang ada di indonesia.

  6. Tetep. yang kaya orang asing… hehehe. Yang mendesain,merakit, dll cuma kacung. Kacung di negeri sendiri… hehehe. udah gitu dibikin bertengkar lagi FBY sama FBH…

    • Hehe odol aja inggris, rumah jerman, pulsa hp singapura, motor jepang, minum perancis, makan thailand, kecapnya inggris, bla bla bla….
      Hampir semua dibalut merk dlm negeri, padahal pemiliknya ya bule2 sana.

  7. sebenernya kalau mau grup astra bisa aja pisah sama honda, dan bikin merk sendiri seperti hero dan honda india. lumayan kan udah nyerap teknologi honda, buat kembangin produk nasional

    • yap ane setuju,seandai nya astra motor itu ada (bikin motor & mobil),yg jdi pertanyaan ane berapa royalti yg harus d bayar sama astra ke toyota,daihatsu,sama honda :roll:

  8. kita punya pesawat brand lokal,berapa keuntungan pabrik pesawat,modal dari mana?padahal cuma lisense dari Cassa,dan komponen tidak 100persen lokal,sekarang bagaimana kelangsungan hidupnya?masih mau bikin pabrik mobil,motor?boleh usaha sendiri,duit sendiri,”jangan uang negara/rakyat”!

    • trus uang rakyat mau buat apa kalau tidak untuk riset dan usaha dengan brand nasional.
      jangan hanya lihat pesawat, ada juga pindad, bank, BUMN dsb yg banyak pake uang rakyat, apa ini mau dilarang juga?

    • bagaimana kalau buat bangun infrastuktur dan transportasi masal?
      Kalaupun mau dibuat industri otomotif nasional, jangan sampai dipegang org2 lama di BUMN dan birokrasi yang kebanyakan ngomong dan gak bisa kerja.

  9. kasus yg dibahas mbah satar sama halnya dengan:
    1. pasangan suami istri orang bule yg bikin anak di Indonesia dan lahir di Indonesia.

    2. pasangan suami istri orang Indonesia yg bikin anak di luar negeri dan lahir luar negeri dan dibawa ke Indonesia.

    tetep yg paling Indonesia ya pasangan suami istri Indonesia.

  10. kenapa astra, indomobil gak bisa kayak hero/maruti? atau bikin nama baru tapi teknologi dari jepang bukan cungkwo, contoh hyundai dan proton yg awalnya dibantu mitsubishi.
    di dunia elektronik kita bisa lihat polytron. mereka awalnya impor komponen & merakit sekalian alih teknologi akhirnya produksi.
    #good job polytron

    *nunggu polytron lain di dunia otomotif

  11. kalo uang pajak dr rakyat gak boleh dipakai negara?
    trus emange kamu mau jalan gak mulus, gak ada rumah sakit dan lanjutkan sendiri.

  12. Tapi nyang dapet untung gede tetep orang asing nyang punya produk mbah… Sedang dari kita, biarpun udah produksi sini sama sekali gak ada kebanggaan :p

    • ya, setuju
      atpm dapat nya rupiah, dan sebagian keuntungan atpm dinikmati orang asing dalam dolar
      sama saja buang devisa

  13. Nasionalisme dalam otomotif

    Orang tahu
    – kalau produk tersebut impor seratus persen dibeli karena mampu, hobi, prestise, dll
    – kalau produk tsb walaupun dijual dg brand asing tetapi banyak kandungan lokalnya
    – kalau produk yang dibelinya brand lokal dg seratus persen kandungan lokal

    Orang kurang tahu
    – membeli produk brand asing yang ternyata mempunyai kandungan lokal sekian persen lebih banyak daripada impor
    – membeli produk hanya tahu kalau brand lokal tetapi tidak tahu kandungan lokal di produk yang dibelinya

    ngawur.com

  14. Toyota Kijang (semua generasi Kijang), didesain Indonesia & menggunakan komponen lokal, yg asing brand nya doang. Tapi penjualan go internasional. Di Malaysia taxi premium (istilah mereka) pake Inova, yg ecek2nya (sering nolak pake argo) pake Proton.

    Timor, brand lokal, aslinya KIA Sephia, komponen setengah lokal (di Indonesia).

    Itu sedikit contoh dari dunia roda 4…

    • mobil SMK tanyanya ke Ken39,soalnya bapaknya SMK sudah tahu mobil SMK itu apa?dan ndak mau ngurusi lagi,orang asing pake nama putra daerah,minta didukung/diutangi modal.

Komentar ditutup.