59 comments on “Marketing Campaign itu amat sangat menyasar “Latar Belakang Target marketnya” …

  1. Ambisius sih bro :D ha ha ha.
    Bahan kuliah beberapa semester mau dijadikan berapa seri?

    He he he, kalau bahasanya mengkastakan atau bicara strata sosial kesannya jadi negative. Lebih enak mungkin segmented, menyasar ke audience dengan segmen tertentu dan behaviournya, tentunya semuanya disesuaikan dengan produknya.

  2. sales apa ya yg mengutamakan “KATANYA”

    motor makin panas makin kenceng “katanya”
    motor sport harus DOHC “KATANYA” walau dohc cibi….cibi…
    harga jual second lebih tinggi daripada beli baru nya “katanya”

  3. gw masuk mana yah ? bli motor 12jt cash, dipake bini mondar mandir sekolah-pasar… mosok bini gw dibilang prt ? siap” gak bisa pulang neh :D

  4. tapi satu yang perlu di ingat mbah.., orang2 kita itu seleranya “tinggi” lho.. tentunya termasuk urusan motor, demi “gengsi” atau apalah.. orang bisa beli motor yang jika di itung2 dengan pendapatan kita hasilnya ga masuk kantong, tapi ya itu lagi2 demi selera priyayi.. meskipun untuk membelinya mesti nahan napas bertahun-tahun, tapi ya tetep kebeli juga.. :D

  5. yang KATANYA itu emang menyasar kelas bawah. berlaku untuk pabrikan sebelah nya. toh laku keras kan?

    KATANYA metiknya irit, di test vs pabrikan sebelahnya cuma 1-2 sendok teh. dan FB nya pun kalap tingkat dewa…

    KATANYA metiknya itu kenceng, di test lawan pabrikan sebelahnya ternyata masih dibawahnya… dan FB nya pun kalap tingkat dewa…

    KATANYA tengki jendol itu canggih, pas di test ternyata gampang bocor. KATANYA perusahaannya memberikan kualitas yang bagus tapi TERNYATA emang tengki jendol sumber masalah. KONSUMEN yang kena bacot FB nya…

    KATANYA ngorok itu sekseh, ternyata oh ternyata membawa pengaruh buruk buat motornya… di komplain dan FB nya pun kalap tingkat dewa…

    KATANYA oli shock meler itu sekseh, pas di coba harian gak taunya oleng. dikomplain pun FB nya kalap tingkat dewa katanya kesalahan user…

    KATANYA mesin klotok2 itu sekseh, pas di cek engine… wkwkwkwkwkwk.. dan FB nya pun kalap tingkat dewa…
    :lol: :lol: :lol: :lol: :lol:

  6. Ping-balik: Marketing Segmentation | Blognya Arantan

  7. haduh, tingkat bahasa’a agk diturunin dikit mbah
    biar baca’a gk diulang2 terus :-D
    jujur, saya belum nangkep 100% isi artikel marketing mbah ini
    niat baca komen biar dapet tambahan masukan, tapi kok malah tambah aneh rasa’a di otak
    :-S
    kaya’a yg komen panjang2 juga belum sejalan sama isi artikel ini

    • ya emg ga pernah sejalan om,yg panjang panjang isi nya buka borok satu pabrikan,padahal ngaku nya bukan fanboy,kl ia bukan fanboy sih menurut gw buka aja borok pabrikan yg d anggap cacad & merugikan konsumen,misal tangki bocor sama komstir oblagh :lol: #ampun DJ :mrgreen:

  8. MANTABS Mbah…. dapet ilmu lagih. Soal bahasa ga usah diubah Mbah, utk kapasitas otak minim seperti saya lebih ngena dan langsung bisa dicerna. Trims!!! (y) (y)

  9. Bener mbah, segmen entry level emang paling gampang dipengaruhi. Saya setuju kl faktor “katanya” itu jurus marketing yg paling ampuh. Maklum lah mbah, hal seperti ini tak lepas dari pengaruh latar blkg pendidikan, ekonomi, kondisi sosial serta lingkungan.
    Yg paling nyolotin adalah saat ada saudara dr kampung dan jg tetangga mertua, pas saya beli motor merk Y dan skutik merk S, ditanyain “kok lu beli merk ini, kan boros, merk H dong” (ya iya lah, 2 tak lwn 4 tak), “kok beli merk S, kan cepet rusak, kenapa gak beli merk H” (itu kan kate elo, bkn kate die). ya, begitu deh mbah… ampun dah ngadepin org2 macem gitu (tepok jidat dulu).

  10. selain kasta secara ekonomi,mungkin lokasi juga dikastakan,ambil contoh penduduk Kalimantan,pedagang disana omsetnya besar cuma kalau kendaraan roda 2 rata2 entry level bebek semua(lebih dari 1),buat bos dan karyawan dari rumah,toko,bank,gudang,pelabuhan.mobil buat rumah di Jawa.

  11. Mayoritas konsumen pedesaan seperti saya sudah terjangkit wabah yg lebih parah ketimbang awam otomotif atau konsumen bodoh, yakni wabah prestige dan gengsi. Dimana mereka berlomba lomba membeli motor baru walau itu dengan leasing yg mencekik leher. Lebih parahnya lagi jelas2 beli secara credit mereka menjelaskan kepada tetangganya kalau membeli secara cash.

  12. Maaf, cukup pedas.

    Yang paling parah lagi dibandingkan kebodohan2 konsumen awam seperti saya adalah kebodohan sebagian dealer yang memaksa konsumennya untuk membeli secara kredit, kalaupun boleh cash harus bersabar sampai jenggotan.

  13. kalo bos ane yg dulu…brand manager..pake supravit dan pake mobil crv….apa yah sebutannya…walau ane jarang ngobrol secara beda divisi…tapi setau ane orangnya pinter…hehehe…

  14. katanya CS1 itu bisa nabokin Vixion dan ninja 250 di trek lurus, terus lebih irit BBM dari Jupiter MX Mbah :mrgreen:

  15. Katanya lebih bagus ternyata ngeces ya udah pastilah balik lagi ke yg lama. Naik – turun – naik lagi

  16. Secara umum begitu om….
    Tapi ada juga orang golongan ekonomi menengah atas, belinya hanya motor 13jutaan.!!
    Tidak ada motor ke dua ataupun mobil.
    Maklum ga tau bawa mobil…. :D (segmen pengecualian tdk tersentuh marketing cara apapun)

  17. Artikel mantep, selalu ada yg ga terima. Santai saja bacanya, kl termasuk pembeli motor super duper entry level tp strata beda bisa karena ada tujuan lain atau fokus lain.
    Lagian yg dibahas kan strategi pemasaran, yg paling efektif ya seperti artikel mbah diatas, ga usah tersinggung.
    Kl mau contoh ada teman yg berpendapat beli motor paling murah (vega dan smash), mobil cukup soluna (bekas taksi) yg penting nggelinding katanya, tp kalau soal tanah dan ruko ga ada ngerem2nya….ini kaum yg ga bakal kemakan strategi diatas, karena fokusnya beda. Ga usah tersinggung kl anda berada di kategori tertentu di artikel meski strata tidak sama, berarti anda orang2 khusus dimana otomotif bukan sesuatu yg menjadi fokus anda.
    –peace–

  18. yakk kurang lebih begitu, tp masih pake ‘pada umumnya’ tu mbah
    secara toke-toke nyang turah2 pitih tu ttep aj beli nyang di plg murah, karena bwt mrk ‘hell of prestige’ jd beli mtr ya bwt mondarmandir

Komentar ditutup.