38 comments on “MotoGP : Bisa jadi tahun ini adalah “Tahunya Pedrosa”

  1. pedrosa klo di bola mirip belanda mbah, ga pernah dapet piala dunia, paling sering runner up, punya julukan raja tanpa mahkota

    kalo di asia tengara ya indonesia, kualitas mungkin bosa di bilang bagus tapi seringnya mentok di runer up

    pertanyaanya

    hubungan indonesia-belanda uda 350 tahunan, mungkin kutukan belanda ya nurun ke indonesia

    hubungan indonesia sama pedrosa ya postur orang indo sama pedros mirip, jadi ya kena kutuk dari orang indo lah

    wkwkwk

    bercanda mbah

    fisik pedrosa kecil mbah, di awal awal race bisa konsisten, tapi di akhir musim pasti keteteran banget, soalnya dari segi fisik awal uda kalah jauh sama rivalnya, yah karena emang postur mungil bgt

    kek kemaren indo vs belanda, di awal awal masi bisa meredam belande, kecolongan di menit akhir karena stamina menurun jauh

      • buat apa pwtr bagus kalo stamina ga fit bro? ini bocara race buka bicara drag, kalo race full semusim, beban fisik rider berat juga kali, ga cuma asal gas doank, mungkin kalo kita sebagai rider biasa bonceng dalam 2 kali race bb uda turun 5kg karena emang naklukin moto gp seperti naklukin monster liar

        tetep aja stamina yg utama, rider kalo stamina nurun, konsen ilang, jadinya ga konsisten, lagian pwtr cuma pengaruh ke aksel, untuk top speed kendaraan harus punya massa lebih berat, jadi bisa di bilang faktor yg ga terlalu penting, justru lebih penting gimana cara pedrosa melakukan management stamina

        bisa cari aman, atau team order, tapi rada susah, soalnya ada carl, sama lorenzo, justru lorenso yg paling gampang team order, karena yg kompetitif bukan team matenya, tapi rider satelitnya, coba di balik tuh situasi lorenso, sama pedrosa, bisa susah lorenso kalo ga bisa team order

        jadi jangan bilang lorenso itu pengecut, walaupun emang pengecut, angap aja kesempatan akhir lorenso sebelum ada rider kompetitif masuk kubu yamaha, dan lorenzo akan sering terlihat jatuh, nyengol, nendang, ga akan ada lagi lambaian indah

  2. ga jurdun mulu bisa bisa d tendang sama repsol,toh tahun ini rekan daped dari spanyol,wlpun cuma “rookie”

  3. pedrosa ga punya mental juara, beberapa kali sering tidak konsisten di akhir musim saat poin dengan lawan cukup rapat. kalau pedrosa mau juara harus jaga selisih poin tapi yo susah secara lawan2 nya juga cukup konsisten. tahun ini gw dukung lorenzo aja, kalo musim depan baru marquez bisa juara

  4. melihat balap diQatar dan Mugello,cara balapnya ndak seperti tahun lalu apalagi melihat waktu diAustralia,dimana posisi merebutkan juara dunia terlepas,waktu diQatar ndak podium dan disalip Marques dan diAustin disalip lagi fine2 aja.kemudian 2kali menang race dan bertahan diMugello

  5. kalau buah sudah matang sudah waktunya panen,asal jangan dimakan codot/Lorenzo,Motor,skill oke terasah bertahun2,perhitungan tambah matang,cuma masa Yamaha yg sudah pasti punya pembalap bagus performa kalah dikit ndak melakukan perbaikan,cuma ramalan Mbah Dukun sering pas.

  6. Setuju Mbah, dan sepertinya musuh utama Pedrosa saat ini adalah dirinya sendiri. Dia hanya perlu tampil konsisten dan terus naik podium sambil sesekali menang, maka gelar juara dunia akan di tangan.

  7. ehmm….mudah2an deh…kasian juga liatnya……padahal termasuk pembalap kentjank…

  8. diatas saya ada yg komen pakai nama sama,kelihatannya baru bermain kesini,ndak apa mungkin kebetulan cuma namanya pakai huruf besar diawal,warung sudah ramai,banyak nama sama,salam kenal buat bro Dewa.

  9. Secara mental dan skil,saya masih menjagokan JL. Tapi kata para pengamat,yamaha skrg kalah 1 digit dibanding honda. (Kecuali yamaha segera pakai mesin terbaru).
    Praktis,Daped cm perlu tampil konsisten,sesekali menjuarai race,dan jangan sampai DNF.
    Marques? Mgkn tahun depan. Rosi? Sudahlah. Lupakan saja.

  10. ini belum tentu taun nya pedrosa (persaingan masih seimbang)

    tapi kalo taun terahir nya pedrosa sih iya (bisa jadi taun 2014 pedrosa jadi pembalap ke 2 hrc atau malah di depak dari hrc)

    pembalap hebat kayak pedrosa kalo mau pindah tunggangan udah jurdu dari taun-taun lalu

  11. belajar aja dari seniornya yang dulu sama2 di HRC.. itu tuchh si Mr Konsisten yang sekarang lagi di ducati…

    terbukti lho si mr konsisten bisa jadi juara dunia.. :D :D

  12. Coba kalau Honpret memakai teknologi mimin… pasti juara langit bumi…. motor ay punya mimin itu motor dewa…….

  13. Ada yang lebih tragis mbah. Aaron Slight. Pembalap pabrikan, tangguh, kencang, didukung penuh sama HRC / Castrol, tapi nasibnya selalu jadi runner-up diketekkin sama sir Carl Fogarty melulu bertahun-tahun. Hadeeeuuuhhhh…

  14. buat fansboy mah gak penting pembalapnya, menang, asal mereknya yg juara udah seneng, :D

Komentar ditutup.