74 comments on “Yamaha … sulit bersaing jika tidak berkiblat ke INDONESIA !!!!

    • numpang pertamax bro :D
      ini yg kadang bikin ilfil, knapa jepun milih k india dibanding k Indonesia, diliat dr grafik diatas target model produk sdh bisa diterka.. beda kelas India yg hanya low price model dgn Indonesia yg anggap motor more than tool of transportation…
      mgkn hanya KMI yg ‘menghargai’ Indonesia, dan mereka memang menangguk hasilnya skrg… 2 pabrikan raksasa lainnya cm kasih barang ‘second hope’…. Miris coy…

      • sangat setuju jika cuman KMI ( kawasaki indonesia ) yang menghargai indonesia khususnya divisi sportnya , coba aja bentar lagi 150cc 4 tak nya nongol …bakalan booming jika sesuai dengan keinginan rakjat endonesia

  1. Ah sama saja, market di Indo gak Y gak H gak S sama2 dikebiri. Beda halnya Kawasaki biarpun harganya cukup ‘nampol’ tp konsumen cuek bebek yg penting ‘pleasure’ udh dapat.. IMHO

  2. Mgkn yamaha tau kalo org2 indo tu “legowo” kali mbah..
    Jd d anak tiri-kan pun ga nuntut,,hwak hwak

  3. Yang lo bilang waktu ntu yaa tar?? Kenapa india?? Kenapa?? Tim balap di india aja Ngirim mesin r15 Buat Di Tune Ama tuner indonesia Kok…. Dan podium Pula hasilnya….

  4. jangan2 ntar baru pindah kiblat ke indonesia pas udah ancur2an, TELAT!! entah kenapa kok yamaha telat mulu sik, kaya sekarang baru mau bikin montor sport 250 cc, kompetitor2 dah mendulang emas disegmen ini dr kapan tau. teelaaaaattttt…. yamaha kurang bisa baca pasar.

  5. Y menurut saya sangat bisa membaca pasar hehehehe..

    market Indonesia itu last resort bagi semua produsen gak hanya Y aja… Bagi semua yg berkepentingan terhadap market dan sumber daya negri ini… Otomotip dan non otomotip

    Di garap nanti pada saat yg tepat mereka tenang karena riset dan pengalaman membuktikan tipikal nya adalah demikian demikian.. :D

    Kalo fenomena H sih, bukan krn peluang
    tapi demi menyelamatkan muka saja sih toh mereka juga udah salaman di belakang, di kampung halaman nya sono

    IMO gan..

    • IMHO JUGA,
      kalu y sangat pintar memabca pasar, why y turun penjualannya dari tahun sebelumnya?????

      • maksud saya pintar membaca pasar sehingga tidak langsung kasih angin demi dan hanya untuk misi penyelamatan budget keuangan dll sehinga irit mereka keluarin product/service

        ibaratnya gini
        makan ada makanan pembuka, makanan utama, dan makanan penutup, kalo makanan pembuka dan camilan saja sudah lumayan kenyang kenapa harus langsung ke makanan utama?

        sedangkan manusia itu pasti gak ada puas2nya + gampang bosan setelah makanan utama habis atau customer sudah kenyang what next? hehehehe bingung kan

        itu cuman perkiraaan saya aja sih, disamping itu bnyk sekali faktor kenapa penjualan turun, tidak hanya pintar membaca pasar misal marketing oke bgt, tapi lini yg lain tidak mendukung baik dari sisi kebijakan, lini produksi, faktor kompetitor, faktor alam, faktor kwadrat dan faktor perkalian hehehe

  6. slogan pembeli adalah raja itu gak berlaku jika pembelinya tidak merasa sebagai raja, tidak bertingkah sebagai raja, tidak menunjuk kan sifat sebagai raja, tidak memiliki sifat sebagai raja… Hehehe

    kalau tidak suka tidak cocok, tidak bagus : gak usah di pake gak usah di beli – selesai urusan toh? Produsen bingung gimana biar di lirik = product bagus hasilnya, service oke yg di tawarkan

    kalo suka ya udah biasa aja perlakukan sebagai hamba bawahan, pergunakan sesuai fungsinya, perintahkan seperti raja mau seperti apa…. Tidak di sembah dan di puja, di bela etc

    Tapi kalau end user, market, dan customer yg seharusnya jadi raja malah gontok2 an membela ini membela itu fansboy ini fansboy itu, fansboy android fansboy apple, fbh, fby
    sampean bukan raja berdaulat jiahahahaha
    tapi raja sbg simbol aja yg mengikuti scenario… dan aturan mereka2 itu

    Sama juga kalo raja yg kepepet / butuh
    daripada ndak ada ya wis seadanya lah di terima walo merugikan kurang bagus dan lain2…
    Urusan lain entah yg penting slamet dulu Hehehehe.. Lagi perlu sih soalnya

    Gak heran kalo sejarah devide et impera, dan penjajahan awet di nusantara ini bro… Pegang aja orang2 dan golongan yg butuh kekuasaan butuh power, butuh money butuh roti, butuh keju, butuh mewah, butuh kekuasaan, gengsi, butuh pengakuan, butuh ini butuh itu sebagi pribadi maupun golongan nya…

    Sejarah lagi :
    - mataram jadi apa sekarang?
    - riau jadi apa sekarang?
    - siak?
    - atjeh darusalam?
    - banjarmasin?
    - pontianak?
    - bone?
    - dll masih bnyk

    see?? Sejarah itu berulang
    besar dan kecil keliatan atau sembunyi di sadari maupun tidak
    terimalah begini keadaan nya, kalo mau perubahan lakukan sesuatu dari diri sendiri,

    lbh bagus lagi kalo yg punya pengaruh jadi panutan dan role model misal blogger lah paling deket ilustrasinya hehehehe
    buka wawasan pembaca, wipe out gontok2 an jangan demi hits memelihara yg model begituan biar fenomenal gitu hahahaha
    makanya saya paling demen mampir sini aman ribut2 bravo mbah dukun

    • Setuja bro. Pedagang pasti akan mengambil untung sebesar2nya dengan modal sekecil2nya manakala pasar memang memungkinkan untuk itu.

      Jadi hukum demand and order berlaku disini. Selama demannya tinggi tentu pabrikan akan diatas angin. Satu2nya cara ialah dengan manaikan bargaining kita sebagai konsumen melalui “pendidikan politik” salah satunya ya melalui media sosial seperti blog ini.

      • akurr saya gan… hehehe

        tapi kita masih seringkali terjebak dalam permainan itu :D
        fanatisme,gengsi-isme,egoisme,kampretisme,ignoranisme dan isme-isme yg lain
        (termasuk saya juga lho… masih sering terjebak) oleh karen nya maka saling mengingatkan sip kisanak??

    • mantap komennya bro, beda ama fanboy yg gila merk pdhl yg untung negara laen hihihi. rata2 emg otaknya ga dipake org kita…

  7. slogan pembeli adalah raja itu gak berlaku jika pembelinya tidak merasa sebagai raja, tidak bertingkah sebagai raja, tidak menunjuk kan sifat sebagai raja, tidak memiliki sifat sebagai raja… Hehehe

    kalau tidak suka tidak cocok, tidak bagus : gak usah di pake gak usah di beli – selesai urusan toh? Produsen bingung gimana biar di lirik = product bagus hasilnya, service oke yg di tawarkan

    kalo suka ya udah biasa aja perlakukan sebagai hamba bawahan, pergunakan sesuai fungsinya, perintahkan seperti raja mau seperti apa…. Tidak di sembah dan di puja, di bela etc

    Tapi kalau end user, market, dan customer yg seharusnya jadi raja malah gontok2 an membela ini membela itu fansboy ini fansboy itu, fansboy android fansboy apple, fbh, fby
    sampean bukan raja berdaulat jiahahahaha
    tapi raja sbg simbol aja yg mengikuti scenario… dan aturan mereka2 itu

    Sama juga kalo raja yg kepepet / butuh
    daripada ndak ada ya wis seadanya lah di terima walo merugikan kurang bagus dan lain2…
    Urusan lain entah yg penting slamet dulu Hehehehe.. Lagi perlu sih soalnya

    Gak heran kalo sejarah devide et impera, dan penjajahan awet di nusantara ini bro… Pegang aja orang2 dan golongan yg butuh kekuasaan butuh power, butuh money butuh roti, butuh keju, butuh mewah, butuh kekuasaan, gengsi, butuh pengakuan, butuh ini butuh itu sebagi pribadi maupun golongan nya…

    Sejarah lagi :
    - mataram jadi apa sekarang?
    - riau jadi apa sekarang?
    - siak?
    - atjeh darusalam?
    - banjarmasin?
    - pontianak?
    - bone?
    - dll masih bnyk

    see?? Sejarah itu berulang
    besar dan kecil keliatan atau sembunyi di sadari maupun tidak
    terimalah begini keadaan nya, kalo mau perubahan lakukan sesuatu dari diri sendiri,

    lbh bagus lagi kalo yg punya pengaruh jadi panutan dan role model misal blogger lah paling deket ilustrasinya hehehehe
    buka wawasan pembaca, wipe out gontok2 an jangan demi hits memelihara yg model begituan biar fenomenal gitu hahahaha (enggak nuduh ya)
    makanya saya paling demen mampir sini aman ribut2 kalo adapun cuman riak-riak kecil saja bukan makanan tiap hari

  8. Tau g knp….??? krn konsumen indonesia itu aneh bin rewel…mintanya kwalitas nomer1 tp maunya harga yg murah……lucu kan…??? lagian secara design (model) india lbh bersahabat(cocok) dg konsumen negara2 amerika selatan…kan india export motornya ke negara2 itu…disinilah yg jd pertimbangan pabrikan motor jadikan india sbg basis produksi motor….mnrt ane lho….

  9. Indonesia kebanyakan demo sih….
    dikit-dikit demo… demo kok dikit-dikit…
    dikit-dikit minta naik upah.. naik upah kok dikit-dikit…
    karyawan lulusan SMP / SMU minta gaji setara sarjana….

    • imbas dari kapitalisme, coz semua kebutuhan hidup naik. kalo gak ikut arus kapitalisme bisa makan apa mereka (buruh)?

  10. Hukum di Indonesia itu sangat tidak jelas, kalau aku pengusaha, mending investasi di luar negeri juga.

  11. maap ya mbahh..!!!

    kalo kata ane sich… nyang beginian cuman rame dibahas dimedia online alias blog…

    padahal kenyataan dilapangan “tenang-tenang aja” tuch…
    konsumen awam sich taunya model bagus, harga murah, plus kualitas oke…
    mereka gak peduli yang namanya “klingoon”, tangki bocor, shock ambles, bodi getar dan sebagainya…pokoknya kalo model ama dokat udah sreg di hati, pasti dibeli en pasti laris manis…!!!

  12. artikel yang membuat fby alergi untuk membahasnya :D namanya juga panboys buta , apapun yang pabrikan mau ditelan di terima dengan senang dan legowo. … akhirnya model motornya itu2 aja yang dikeluarin :D

  13. Ada yg bilang penjualan honda dan yamaha di india sama?..tidak brow…di india honda jauh lbh moncer penjualannya drpd yamaha..cb tanya yg pny blog, artinya produk yamaha global emang menurun drastis,honda dari dulu ttp memimpin jauh diatas yamaha

  14. EMANG SULIT BERSAING SBB MODELNYA MAKIN ANCUR GTU..TGLINE NYA TERLALU CONGKAK SKRG TAU RASA SENJATA MAKAN TUAN ! YAMAHA SMAKIN KETINGGALAN..AYO NGIKUTIN HONDA TERUSS

  15. wah Keren Juga yach di India, bertebaran Motor Sport berbagai macam versi.. Indonesia kapan nich hihihihi

  16. fansboy & SALESnya ina nya juga yg minta spt itu,

    ingat kata mereka:

    ” DGN BYSON DAN VIXION AJA HONDA KALANG KABUT, APALAGI R15 MASUK,

    ” JADI BELUM PERLU DATANGKAN R15 V2.0 / 250 CC, BUAT JATUHKAN HONDA DI MARIH”

    • Ingat ketika Indonesia kebanjiran mochin (yg kualitas meragukan & sekarang mereka pada raib kemana ?), saat itu Honda dan Yamaha hanya mengeluarkan model yg itu-itu saja. Begitu di mana-mana ada mochin yg murah meriah dan model gak lazim….akhirnya mereka protes ke pemerintah Indonesia dan pada akhirnya mereka berlomba ngeluarin model-model baru (walaupun mesinnya tetap sama gak berubah)…sekarang begitu ada tandingan motor sport baru (lagi) mereka seakan baru tersadar kembali (mungkin ???/)

  17. yg pasti ” indhie

    1. indhi penduduknya lebih besar

    2. pasar motor sport terus berkembang, namun honda juga mulai meluaskan pangsa pasar matik

    3. belum terjajah image brand siapapun, di ina motor yach honda

    4. indhie bakal punya cirkuit gp.

    jadi indhie lebih menjanjikan pasar motor sport yg lebih luas bagi yamaha dibangind ina.

    satu lagi, image motor sport ina masih dipegang kawasaki dan kawa saki terus memantencce hal itu agar tdk kehulanagn pasarnya, dan ini berat bagi yamaha u/ melawan yg budgetnya lebih kecil dibanding honda

  18. Konsumen indonesia itu sukanya yang tidak neko-neko, motor model bagus, mesin awet, dan harga terjangkau, contoh, walaupun dikeroyok sama CBR, Ninja, Pulsar, dan lain-lain, Yamaha Vixion Tetap sebagai raja sport karena memenuhi ketiga unsur diatas, silakan nanti dibuktikan walaupun honda sudah mengeluarkan CB150R yang sudah dibekali mesin yang katanya lebih advance DOHC 6 speed, tapi dengan model yang masih jadul, segaris sama NMP. Setelah 3 bulan saya yakin new vixion tetap raja sport seperti pendahulunya generasi RX

  19. artikel ini mengingatkan satu hal”

    “perdebatan serius antara Mas 3 dgn kakang ali”

    membahas hal yg sama 2 tahun yg lalu

  20. sekarang yamaha lagi hotnya bersaing dengan honda..
    lawan tangguh juga yaa!!!
    kira – kira siapa yang lebih diminati oleh masyarakat???

  21. Tau kasus plat nomer tuxuci di khn?perturnya apa?lum ada…
    Besok2 mbil mainan anak2 yg make aki hrus ke samsat skalian…walo prturnya lum ad…speda sxan….
    Ato pernah beli barang lewat ebay?gimna ngurus di bea cukai nya?
    Aplgi ini…pbrikan saingan juga ma yg lain…hrus sling kejar namun kehambat ma hal2 g penting…ya gtu deh

  22. hadew….dr dl indonesia cm djadikan ladang jualan ama yakampret…sok2an ngasih penghargaan tulisan d baju balap si jolor,intinya yakampret hny mengutamakan thai kucing….india hula hula….

  23. kl gg dijadian markas besar ,,,sebaiknya yamaha hengkang dari indonesia…
    mana produk premium kau yamaha ….

  24. biar berkiblat ke india terus gpp 3-4 th lagi salesnya tinggal 20% disini, konsumen jg ga akan rugi kq..msh ada produk terbaik dari honda dan kawasaki yg selalu mengutamakan market indo..bye..bye yamaha kl mau pindah ke india

  25. Ping-balik: Motor di India Emang Bikin Ngiri | Yanu-Sakti

  26. sebuah system yang sebenarya mengambarkan sebuah perusahaan yang tidak bisa memberikan inovasi, baik dari teknologi dan safety…..

  27. Terima kasih kepada rekan2 semua atas masukannya, ini akan menjadi bahan pembicaraan dan pertimbangan kami dalam memutuskan dan menyesuaikan keinginan masyarakat indonesia khususnya. Tentu akan kami teruskan ke prinsipal untuk terus dapat surviive dan tetap menjadi leading innovation dan menjadi pilihan utama bagi masyarakat indonesia yang tentunya berimbas pada target penjualan yang terus berkesinambungan dan pencapaian target profit bagi perusahaan. Masukan ini sangat kami harapkan sebagai introspeksi kami kedepannya yang tentunya dapat membawa perusahaan kearah yang lebih baik.
    Saat ini team reserch kami terus melakukan pengembangan produk sebagaimana suara yang disampaikan oleh masyarakat indonesia. Dalam waktu yang tidak lama lagi kami akan melounching produk sport 250cc terbaru yang akan menjadi kebanggaan masyarakat indonesia… Semoga.
    Sekali lagi kami mohon maaf atas ketidak nyamanan rekan2 semua atas produk yang belum dapat kami wujudkan di indonesia, tetapi yakinlah bahwa kami tidak akan tinggal diam untuk mewujudkan keinginan dan impian dari semua masyarakat indonesia. Salam…

Komentar ditutup.