30 comments on “Riding Skill : Skutik optimalkan Combi Brake belakang …

  1. Sebetulnya skutik itu dibekali ABS .. Bahaya kalo Panic-brake bisa langsung ndhelosor.. *pengalaman :(

  2. Oiya mbah, saran aja dari seorang programmer web, kalo bisa banner SBS di halaman depan (sbs-sponsorship.png) diconvert jadi JPEG dengan kompresi menengah aja. Emang sih resolusi cuma 668 x 943px, cuma karna PNG murni, besarnya 823kb. Kasian yang bandwithnya terbatas, ga bisa masuk sini sering2. Lha untuk load foto header aja ngabisin hampir 1 mega sendiri

    Ini file png tadi iseng2 saya edit pake Paint-nya windows (cara paling gampang)
    mspaint >> open >> (cari file banner) >> save as >> JPG
    langsung jadi 225kb dengan kualitas 99,9% sama

    Kalo sekalian di resize jadi 624x880px (sesuai kebutuhan web)
    mspaint >> resize >> by pixel >> masukin (624×88) >> save
    bisa jadi 207kb (1/4-nya gambar awal dengan kualitas sama)

    Kalo mbah ada program penampil/pengedit gambar lain, bisa lebih kecil lagi dengan kualitas sama (pake kompresi JPG 6,5 ato apa) :D

  3. Kalo Saya porsi rem biasanya: Depan – Belakang

    Sport 80 – 20, karena sport lebih berat di bagian depan. Cuma misal traffic lengang (bukan rem mendadak) mungkin bisa 100 – 0. kalo mendadak misal ada mobil berhenti tiba2 gak cukup depan aja, harus dibantu belakang juga :D

    Bebek 70 – 30, karena perbedaan bobot depan – belakang gak jauh beda. Itu sih buat amannya, kalo jalan sepi ya biasa pakai depan doang.

    Matik 40 – 60, karena bobot matik lebih berat di belakang. Setuju kata Mbah, awalnya rem depan dulu kemudian baru ditarik tuas belakang. Jangan pakai depan semua, bahaya ndlosor soalnya dorongan berasa kuat banget karena berat motor lebih banyak di belakang itu tadi.

    FYI sewaktu naik Sport ataupin Bebek jarang juga sih pakai rem belakang (oh ya, dibantu engine brake juga). Soalnya kaki juga lebih sering jinjit di footstep, mungkin rem belakang dipakai buat antisipasi rem mendadak aja.

    Nah kalo matik baru wajib kudu mesti rem belakang dipakai, itu sih pengalaman Saya.

  4. kok perasaan pakeman rem belakang coz kebantu engine brake kah?jadi sering tak pake yang belakang, komposisinya malah yang belakang lebih banyak daripada depan…..

  5. Mestinya kalau pabrikan peduli keselamatan pengendaranya perangkat ABS kudu jadi standar di motor. Sering kecelakaan terjadi karena pengendara panik dan malah mengaplikasi rem kelewat banyak akibatnya ban nge-lock …..walhasil ndelosor deh….

  6. Mbah, bukannya jauh lebih berbahaya kalo hanya pake Rem Depan doank (terlebih lagi udah Disk/Cakram) ….. kan kalo depan bisa-bisa presentase ambruk lebih besar dan handling jadi amburadul …..

    kalo rem belakang, presentase ambruk ke aspal lebih kecil di bandingkan pake rem depan doank, coz palingan slide (kalaupun tetep ambruk, ada kemungkinan rider kaget / tidak siap / tidak terbiasa untuk Slide)….

    CMIIW
    (^__^)

  7. di erah sekarang ini, memang bukan hanya lingkungan yang perlu di perhitungkan, keselamtan pengendara juga mesti di cermati karena dari data kepolisian tingkat kecelakaan kendaraan bermotor sangat tinggi….

  8. Tambah bagus donk kalo semua skutik pakai combi brake sistem..!!!
    jadi aman gtu kalau berhenti ditanjakkan..
    setuju banget dengan langkah ini dan skutik dari Honda yang pertama menngunakan CBS dan mereka sangat sadar pentingnya keselamatan!!!!

Komentar ditutup.