42 comments on “Nasib produk MENJADI “one hit wonders” … Efek “semu” penjualan dari segmen yang salah ! (part 3)

  1. saya paling suka blog bah dari semua blog otomotif, karna kya gini, selain bahas motor juga bahas sisi bisnis dari sudut pandang lian.. saya jadi banyak tau
    *pas di pameran kemarin saya mau minta foto bareng tpi bah gk ada T_T

  2. Maaf mbah oot,,,ak mau tanya kalo velg tk ukuran 1.40 pasang ban michelin 70/90 donat ga?sekali lagi maaf mbah,,kalo tidak berkenan hapus aja komenku mbah,,

    • chaos_konsumen luar biasa_pasangan homonya jaos_penyembah scouzy ambles ban cungkring 225 cc, 225 hp, 225 mph on said:

      Ooo… macam scouzy ya? one hit wonders…
      tapi scouzy nasibnya beda, masih laris ampe neneknya jaos bunting lagi di abad 25.

      sambal yamahurt

  3. apakah yg mbah katakan hal ini cm berlaku tuk market sini saja?
    jika ada 1 produsen yg membuat productnya dlm jmlh terbatas dgn alasan ekslusif,gw bs mengeti dlm hal ingin men”Specialkan” para pemilik productnya krn tdk “pasaran”,tp dlm sisi2 produsen tsb gmn soal keuntungan yg akan di peroleh dr jualan nya?ok lah,katakan productnya ekslusif dgn smua org jg pada tau dgn harga sesuai barang tp dlm jmlh yg “relatif kcl” di banding dgn brand kompetitor walo sasarannya mngkn aga beda,tp arah kebijakan produsen itu sprt apa?apakah asal capai target skian sudah ckp,tetap stagnan,tdk pgn mendapat keuntungan lebi bsr krn penjualan lebi byk tentu akan lebi bsr pendapatan?nrt gw hal ini unik skl..
    itu baru dr si2 produsen nya gmn dgn APM nya?Jika unit di batasi tentu saja margin keuntungan yg segitu2 saja n itu pun klo laku smua,tp pada umum nya berbisnis pgn mendapat keuntungan sebesar2 nya,bkn?

    • Bisa diambil 1 contoh, seperti Mv agusta yg membatasi 40 unit (kalo iu ya lain soal). Kalo bicara profit, ya jelas jual 100 bahkan 1000 lebi baik dari 40. Tapi perlu di inget, segmen tertentu butuh ekslusifitas. Penjualan 40 jadi 100 oke aja. Tapi resikonya ekslusifitas produk hilang. Akhirnya penjualan tahun berikutnya bisa ambles. Jadi tinggal pilih mau jualan 1-2 tahun doang apa mau jualan bertahun tahun ?

      • AGREE,same with my opinion..wah ini kek istilah “maju kena mundur kena donk” yah,ho2..klo di pkr memank tuk jangka panjang aga riskan yah jk maen di segment yg “trll” segmented,klo di jual dlm jmlh byk jd berimbas dgn product nya yg tlh di kenal dgn “ekslusif”nya tp jika tetap sprt di “batasi” maka keuntungan tetap stagnan,mank ada pebisnis yg ga pgn penghasilan bertambah(dlm kasus ini APM)???ho2…

  4. MV dari sononya sudah produk eksklusif…
    stick to the plan..
    tetep diposisikan sebagai produk eksklusif..
    ga usah kuatir tentang harga jual kembali..
    bila image eksklusif bisa dijaga/dibangun..

    it will do just fine..

  5. mbah mo konsultasi (kalo boleh) mslh dunia Moge, terutama prospek bisnis moge dr sisi owner kira2 apa sich yg perlu menjadi pertimbangan. please klo berkenan via e-mail ane di yanusaktiaji@yahoo.com. aq dah cb cari e-mail mbah dukun dsini tp g nemu. thx b4

  6. produk ekslusif diciptakan untuk mereka yang mampu atau untuk segmen kelas atas. produkl ekslusif seperti pasti mempunyai harga yang mahal atau lebih tinggi diatas harga rata-rata produk karena diproduksi special. keuntungan untuk perusahaan adalah dapat mendapatkan keuntungan yang tinggi dan yang pasti produkya akan habis karena diproduksi terbatas, maka tidak ruginya untuk perusahaan hanya menyesuaikan master plan untuk pabrikan yang biasanya memproduksi produk secara masal. konsumen keuntunganya adalah bisa menjual kembali dengan harga yang menguntungkan apabila produk ekslusif tersebut banyak disukai dipasar.

    • hwakakakak….yang namanya industri otomotif sudah pasti, pasti dan pasti memerlukan economic of scale yang besar untuk survive. Apa yang mau dibikin ekslusive ?..brand nya ? atau produk nya ?…eksklusive disatu wilayah, jika sudah jenuh, lalu diperlebar ke wilayah lain…seperti contoh si mv agusta, di eropa udah menciut pasarnya, sekarang masuk kenegara berkembang sekelas indonesia…

    • sbernya yg patut ditanya…mv vs ducati…kayanya bimota ama mv sama deh bos…..kelasnya…..

  7. Aku yang pake ban ukuran segitu boz,,jd mngkin aku yang alay he,,he,,yang jelas ak pake ban segitu di motor cc kecil..jd mngkin ga mslah,,he,,he,,peace,,

  8. konon pemilik moto ktm itu masih ada hubungan dengan tomi winata. bahkan salah seorang pemilik gerai iu pun mengamini harga duke 200 di bwh moto ktm overprice, cuma dia mewanti wanti agar berhati2 dalam bicara krn ini msh berhubungan dgn tw

  9. pada kenyataannya pabrikan motor ekslusif sering berganti2 kepemilikan (termasuk ducati) dari situ terlihat you jual banyak you idup (walau receh), you jual dikit you koit (kata babeh, uang jeblugan sekali jaring dapet banyak, tapi kedepannya ga tau masih ada lagi ga)

Komentar ditutup.